Batik Ditetapkan UNESCO Sebagai Warisan Budaya Indonesia


Lama tak ngeblog, kangen rasanya ingin nulis lagi. Setelah lama libur lebaran, mudah-mudahan belum telat untuk mengucapkan "MINAL AIZIN WAL FA IZIN MOHON MAAF LAHIR BATIN". Hari ini katanya adalah pengukuhan hari batik Indonesia atau penetapan Educational, Scientific and Cultural Organisation ( UNESCO ) bahwa batik adalah warisan budaya Indonesia.

Rencananya, pengukuhan batik Indonesia oleh UNESCO akan dilakukan di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab. Hal ini telah ditegaskan oleh Menteri Ad-Interim Kebudayaan dan Pariwisata, Mohammad Nuh.

"Pengukuhan batik Indonesia oleh UNESCO akan dilakukan kurang lebih pada pukul 20.00 WIB dan Presiden akan mendeklarasikannya secara resmi pada pukul 21.00 WIB" kata M Nuh.

Sebelumnya, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menyerukan kepada seluruh rakyat Indonesia untuk memakai batik pada 2 Oktober secara serentak. Hal ini dimaksudkan sebagai ungkapan rasa syukur atas prestasi serta anugerah yang telah diraih oleh bangsa Indonesia. Seruan ini pun langsung diikuti oleh para kepala daerah di Indonesia.

Tak cuma itu, Persatuan Pelajar Indonesia se-Malaysia (PPIM) tidak ketinggalan mengimbau para pelajar Indonesia yang ada di Malaysia untuk menggunakan batik.

"Bersama ini kami ingin menyampaikan berita dan himbauan bahwa Persatuan Pelajar Indonesia se-Malaysia sedang menggiatkan program yang kami namakan 'BERDUA BERBATIK' yang merupakan kepanjangan dari “bersama di dua Oktober berbatik"," ujar Ketua Umum PPIM Abdullah Abbas.

Para penjual baju batik pun mendapatkan rejeki dari keputusan UNESCO ini. Karena antusiasme masyarakat untuk memakai batik makin meningkat, batik yang mereka jual pun laris manis bak kacang goreng saja. Hal ini setidaknya terjadi di salah satu toko penjual batik di Pasar Atom Tahap I lantai I, Surabaya.

Soal batik yang akan menjadi hak milik resmi Indoensia ini, negeri Jiran yang juga mengklaim batik, Malaysia sebenarnya tidak tinggal diam. Mendengar UNESCO akan mengukuhkan batik sebagai warisan budaya Indonesia, Wakil PM Malaysia, Tan Sri Muhyiddin Yassin menyatakan pihaknya akan mempelajari keputusan UNESCO tersebut. Namun hingga detik ini belum diketahui apakah niat Malaysia tersebut berhasil.

Proses pengukuhan batik Indonesia cukup panjang. Berawal pada 3 September 2008 yang kemudian diterima secara resmi oleh UNESCO pada tanggal 9 Januari 2009. Tahap selanjutnya adalah pengujian tertutup oleh UNESCO di Paris pada tanggal 11 hingga 14 Mei 2009.

Sumber detik.com

Sebagai rasa kecintaan terhadap batik, saya pun ke kantor hari ini pakai batik karena memang ada himbauan resmi dari management, hehehe... Yuk lestarikan warisan budaya indonesia jangan sampai dicaplok atau diakui negara lain.

Salam
Haerudin

comment 2 comments:

Septian Gusonela on October 2, 2009 at 2:43 PM said...

alhamdulilah utnung gak diambil negara lain...coment balik ditunggu

Manchester United Indonesia on October 13, 2009 at 8:20 AM said...

Harus donk itu..itu kan milik Indonesia...

Post a Comment

Delete this element to display blogger navbar

 
© Blog Personal Kang Hae | Design by Blog template in collaboration with Concert Tickets, and Menopause symptoms
Powered by Blogger